γ‚·γƒΌγƒž シェγƒͺγƒΌ です (*^Ο‰^*)οΎ‰♡ ! This blog is currently undergoing a lot of slow construction [But you still can access!] and I hope to make it fully back soon with more about parenting / family, and daily adventures!

Ke Bioskop Pertama Kali Setelah Punya Bayi!

Assalaamu alaikum, Konnichiwa!

Punya bayi, dan nonton bioskop? Menurutmu gimana? Bahas bareng yuk! 


Suka ke bioskop nggak? Kalau aku, jarang banget ke bioskop, walaupun sebenarnya kalau ke bioskop mah ya senang. Kenapa?


Soalnya aku memang bukan orang yang sering keluar-keluar gitu, dan biasanya aku nggak sesemangat itu untuk nonton suatu film sampai merasa perlu pergi ke bioskop. Jarang itu ya, maksudku, 1 tahun mungkin hanya 2-3 kali. Iya, aku bahkan jarang nonton di rumah, jadi kalau kalian tanya aku tentang film, mungkin banget aku nggak tahu, karena nggak pernah nonton, sekalipun katanya terkenal banget. Bukannya nggak nikmatin nonton loh. Tapi... entah, tiap mau nonton sering merasa banyak hal lain yang perlu dikerjakan πŸ˜‚πŸ’¦✨

Kalau suamiku suka banget nonton, tapi malas ke bioskop. Lebih suka nonton di rumah. Tapi sekarang-sekarang ini juga sibuk sih jadi memang udah jarang nonton. 

Mungkin ada yang belum dan udah tahu kalau dari melahirkan Archie sampai dia usia 7 bulan, kami LDR-an Indonesia - Hong Kong sama Zeno alias sang Daddy. Bawa bayi ke negeri orang tanpa kerabat dan hidup bertigaan aja pasti ada tantangan dan butuh persiapan. Jadilah selama 7 bulan itu jadi masa persiapan mental dan materi untukku dan Zeno. 

MAU NONTON FILM APA? 

Bulan Januari Archie masuk 7 bulan, dan di akhir bulan itu sejagad Indonesia dihebohkan sama film DILAN 1990 yang diangkat dari buku. Bukunya best seller. Aku sama Zeno udah baca, dan kami mau nonton film-nya karena bukunya lucu sih. 


Ini salah satu dari sekian momen langka di mana aku mau banget nonton di Bioskop. Aku kepengen aja nonton saat semua orang lagi sama-sama excited, dan aku sebenarnya penasaran banget sama acting Iqbaal Ramadhan yang tadinya diragukan dan tiba-tiba banjir pujian. Intinya aku penasaran mau nonton. Titik.

TERUS KALAU KE BIOSKOP, ARCHIE GIMANA?

KESEMPATAN BUAT AKU PERGI NONTON TUH BANYAK. YANG NEMENIN JUGA ADA. TAPI AKU NGGAK MAU, NGGAK BISA. KARENA MIKIRIN ARCHIE.

Eh aku nggak bilang yang punya bayi lalu keluar rumah dan nitip bayi di rumah sama orang lain berarti nggak mikirin anaknya loh ya. Misalkan memang ada kepentingan seperti bekerja atau apa, kan harus dimaklumi. Tapi kalaupun memang stay-at-home Mom seperti aku dan sesekali mau refreshing, ya itu juga nggak salah kok. Pemikiran, situasi dan kondisi orang kan beda-beda, jadi kita nggak bisa nge-judge. 

Ini aku ceritain dari sisi aku. stay-at-home Mom, yang dengan segala kondisinya, memang nggak biasa pisah sama bayinya yang saat itu masih 7 bulan. Masih ASI. Wajar dong aku mikir banget. Aku yakin ada saatnya di mana even anak-anak dengan stay-at-home Mom seperti aku akan dinilai "siap" oleh orang tuanya untuk sesekali ditinggal. Dan anak bayi yang selalu bersama ibunya bukan berarti nggak mandiri. Kuharap kita bisa sepakat dalam hal ini.

Saat aku mau nonton itu, orang rumah bilang: “Udah pergi aja sana nonton, Archie sama kita di rumah. Sebentar doang kan? Pompain aja dulu ASI-nya”. Ini mereka ngomong gini saking tahunya kalau aku jarang banget mau nonton ke bioskop kaya gitu. Aku belum pernah — sejauh ini sampai saat ini— merasa perlu refreshing tanpa anak (ya masih 9 bulan juga gitu, baru sebentar jadi ibu). Apalagi nggak ada Zeno juga. Nggak yang kepikiran pergi-pergi ninggal Archie kalau terlalu lama dan nggak urgent.



Aku ninggal Archie bisa dihitung:

-Waktu habis lahiran, aku kena Bell’s Palsy. Aku harus terapi wajahku yang nggak bisa gerak sebelah, rutin di RS. Bayi baru lahir kan kasihan di bawa ke RS tiap hari bolak-balik, jadi aku terpaksa ninggal dia sama orang rumah, dengan bekal ASI Perah dan Cup Feeder (alhamdulillah orang rumah juga bisa makein cup feeder ke Archie). 


- Pernikahan Sahabat dekat: 2 kali. Ini sahabat dekat banget. Dan dalam Islam kan menghadiri undangan pernikahan tuh wajib kecuali ada udzur syari. Saat itu Archie masih bayi banget dan aku masih kasihan kalau dia diajak. Mereka berdua yang nikah ini sahabat dekat banget, tapi itupun aku mau pergi kukira-kira dulu jarak dan transportasi ke gedung nya gimana, dan pastinya kondisi Archie sendiri. Totalnya dalam 2 acara itu sih aku ninggalin Archie paling lama 3.5 jam, dan itu aku udah pusing sendiri πŸ˜­πŸ’¦ Alhamdulillah saat itu Archie nya sabar dan banyak bobo, karena memang masih bayi banget dan masih banyak bobonya.

Sisanya aku belum pernah pergi tanpa Archie. Kalau hangout sama teman-teman juga ajak Archie, malah mereka senang main sama Archie. Dan saat Archie masuk 7 bulan ini pas ada 2 kali kondangan teman juga tapi aku udah cukup PeDe bawa Archie dan perginya juga bareng teman lain. 



Intinya, aku NGGAK TAHU GIMANA CARANYA AKU AKAN PERGI NONTON. AKU BELUM BISA NINGGAL ARCHIE LAMA-LAMA!!! 😭😭😭

Soalnya Mall terdekat aja perjalanannya 1 jam-an. Sampai di sana pun film-nya belum tentu jam nya pas banget mulainya, lalu durasi film-nya sendiri 2 jam. Belum lagi kalau mau pipis lah, jalan di dalam mall yang luas aja makan waktu 5, 10, 15 menit... belum nunggu mobil online datang. Bisa-bisa 5 jam ninggalin Archie atau lebih!! AKU NGGAK MAU 😭😭😭


AKHIRNYA GIMANA? NONTON NGGAK? 

Iya lah! Seperti judul post ini, aku pergi nonton! Terus Archie gimana? 

yang akan segera reunited tinggal bareng sama Dad-nya di HK :)

Hmm. Kuceritain yah.
Kebetulan tanggal 13 Februari 2018 (Rabu), Aku dan Archie akan terbang ke Hong Kong untuk tinggal sama-sama dengan Zeno lagi di sana. Nah, Zeno beli tiket balik ke Jakarta tanggal 11 Februari 2018 (minggu) untuk jemput kami. Di situlah perencanaan dimulai. Akhirnya kami pergi nonton tanggal 12 Feb 2018 (Senin). Pas banget waktunya, karena kami pikir ya kapan lagi, karena besoknya udah mau ke HK.

Aku pergi sama Zeno yang kebetulan mau nonton juga, DENGAN MENGAJAK ARCHIE DAN TANTE-TANTEKU. What? Diajak nonton juga? Nggak. Mereka nggak peduli sama Dilan kok, haha. Tapi mereka kuajak ikutan ke Mall tempat kami mau nonton itu. Nontonnya di AEON Jakarta Garden City yang memang tempatnya nyaman dan enak buat jalan / hangout. Sesampai di sana, kami langsung cari restoran yang cozy untuk lunch bareng. Pas banget juga buat kami BONDING dan kangen-kangenan sebelum berangkat ke HK.

Archie ikutan semangat milih menu makanan
Kami makan siang bareng dulu sama tante-tante dan Archie, dengan niat kalau saat jam film mulai  (jam 14:05 kalau nggak salah) kami langsung jalan cepat ke bioskop, dan setelah selesai pun langsung keluar buru-buru. INTINYA, KAMI HANYA BERPISAH SAMA ARCHIE SEKITAR 2 JAM AJA. Bayi juga kadang tidur lebih dari 2 jam kan. 

Nah tante-tante aku dan Archie nunggu di mana selama kami nonton? Aku sih bilang terserah. Mau duduk di resto dan pesan makanan lagi (kami traktir) boleh, mau jalan-jalan keliling mall, boleh. 


Akhirnya setelah kami semua makan siang di resto yang ditentukan, tiba lah jam nonton. Archie udah makan, udah aku susuin. Dan saat itu mulai ngantuk. Tanteku gendong Archie yang udah setengah tidur saat aku dan Zeno ke bioskop. 

Di dalam bioskop, akunya sempat beberapa kali kepikiran Archie, tapi bukan dengan perasaan yang nggak nyaman atau gimana. Kaya yang tiba-tiba keingat aja, gitu. Dan aku refleks beberapa kali ngecek jam. Dan pas akhirnya film selesai, ada rasa lega akhirnya selesai juga tuh film dan kami bisa keluar samperin Archie. Hahahaha.

Keluar dari bioskop, Tante-tanteku dan Archie ternyata lagi foto-foto di lobi mall. Kutanya, Archie nangis nggak??? Kata mereka berdua, nggak sama sekali kok! Archie sempat tidur lama dan pas bangun ya udah mereka jalan-jalan foto-foto.

yang foto-foto girang banget. hahaha.
ALHAMDULILLAH AKU LEGA SEKALIGUS PUAS BANGET! 

Kami mampir duduk ngopi bentar, lalu di jalan pulang juga Archie had fun banget! Ahhh rasanya indah banget rencana hari itu berjalan sesuai yang diinginkan, dan semuanya senang tak terkecuali :’)

kami ngopi, Archie nyusu~~ hihihi

KESAN DAN PESAN (?) 

Kesannya... ya seneng, worth it gitu investing time and money buat ajak Archie jalan-jalan sekaligus nraktir tante-tanteku, sekaligus aku sama Zeno yang udah LDR 7 bulan semenjak melahirkan bisa punya me-time berdua.


Aku percaya pasti bakal ada yang bilang wajar banget kalau orang tua pengen punya me-time, sekalipun aku benar-benar merasa nggak masalah bawa Archie seandainya have fun nya ke tempat yang memang ramah bayi. Ya dan me-time sebenarnya memang penting.

Dan aku rasa, baik adanya memperkenalkan dan membiasakan bayi dengan orang terdekat selain orang tuanya, ya dalam hal ini grand-aunties nya yang memang sayang banget sama dia. Kenapa juga harus merasa bersalah membiarkan anak have fun dengan neneknya dalam 2 jam saja? Apalagi kalau kebutuhan dasar susu, makan, tidurnya sudah terpenuhi dari ibunya. Bayi juga butuh kasih sayang dari keluarga yang lain.

Archie se happy ini, dan Archie sayang sama nenek-neneknya
 


Dan yang PALING UTAMA adalah... BESOKNYA, tanggal 13-nya, Aku, Archie, dan Zeno kan akan ke Hong Kong, nggak tahu kapan balik. Mereka bakalan kangen banget sama Archie karena mereka tuh sayang banget sama Archie. Jadi... ya... gitu lah. Hahaha. It's worth it.

Terus... kalau film Dilan sendiri... mmmm. Aku suka lihat ekspresi Iqbaal dan aura Iqbaal jadi Dilan, tapi kalau secara keseluruhan ya aku nggak yang “OMG suka banget film ini!”. Ada beberapa part yang kukira bakal gimana gitu, taunya nggak begitu, dan itu ya nggak salah sih. Kan yang nulis lebih tahu kejadian sebenarnya gimana. Aku yang baca cuma bayangin. Haha. Tapi ya emang Iqbal sama Sasa chemistry nya menarik. Dan itu daya tarik besar banget dalam promo film ini. 


Pesannya... hmm. Apa ya? Pesannya, buat diriku sendiri, kalau ada film yang mau ditonton di bioskop, jauh-jauh hari lah buat perencanaan yang matang, bagaimana supaya semuanya senang seperti yang kuceritakan di atas itu. Hahahah. Apa sih yang mau aku tonton di bioskop next? Kayaknya Fantastic Beast 2018 deh. Tapi kan kami sekarang lagi di HK. Ah, nggak tahu deh bakal gimana nantinya. Hmmmm... (kalaupun nggak bisa ya udah nggak apa-apa, hahaha).

***

Udah segitu aja ceritanya. Haha. Makasih yaa udah baca πŸ’–


Jadi, ada yang ngeh nggak...? OOTD kita hari itu ala-ala Dilan dan Milea HAHAHAHA. Udah gitu Zeno belum potong rambut dari pas di HK. Kegondrongan ih rambutnya! Pulang nonton langsung ke barber shop hihihi.

2 comments

  1. OOTDnya dapet banget deh!
    Udah lama ga baca ceritanya Sherry, sekarang baca lagi rasanya seru dan ikutan deg-degan gitu haha. Aku setuju sih kalo bayi harus dibiasain mendapatkan kasih sayang dari keluarga besar, bukan cuma dari keluarga inti. Karena aku ngerasain banget setelah udah besar ini aku nggak kaku sama keluarga besar karena dari kecil aku udah dibiasain ketemu dan ngumpul bareng. Nggak pernah ngerasain drama-drama keluarga besar yang suka tersebar di medsos itu loh🀣

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaahah makasih firaaa aku jg uda lamaaa ni ga blogwalking ke kamu huhu maaf yaaa ;__; kangen juga pengen baca cerita kamu!
      Iyaaa emang enak kalau dia familiar sama banyak orang jadi dia juga lebih mudah saat menghadapi fase stranger anxiety / fear gt karena emang yang dikenal dekat juga udah banyak ga cuma ortu nya doang... hehe πŸ’–πŸ€—πŸ’–πŸ€—

      Delete

I'd love to hear your magical words! and... oh! please leave your link so I can visit you back! ^_^